Ikuti kami di Google News & Blogger

Skala Pengukuran Data Dalam Analisis Multivariat, Berikut Penjelasan Lengkapnya

Skala pengukuran data yang ada dalam statistika atau analisis multivariat secara lengkap.

 Skala pengukuran data menjadi salah satu cara untuk melakukan analisis data dalam analisis multivariat. Tujuan dari analisis data tersebut sebagai penyimpulan suatu pernyataan melalui penelitian terlebih dahulu, agar statement yang dikeluarkan dapat dipertanggung jawabkan atau tidak asal-asalan.

skala pengukuran variabel statistika
skala pengukuran data

Permasalahan data yang ada biasanya akan dirumuskan seperti hipotesis 0 (H0) atau lebih (H1). Sample data yang dikumpulkan oleh peneliti dapat digunakan sebagai pengujian baik non penolakan maupun penolakan hipotesis menggunakan analisis multivariat. Nah apa saja skala pengukuran data?

Skala Pengukuran Data Analisis Multivariat

Ada beberapa skala pengukuran data yang ada di dalam analisis multivariat, sebagai berikut:

a. Skala Pengukuran Nominal

Skala pengukuran nominal merupakan skala pengukuran penelitian yang menyajikan data seperti kelompok, misalnya jenis kelamin yang dapat dikelompokkan menjadi laki-laki dan perempuan. Misalnya Laki-laki diwakili skala 1 dan perempuan diwakili skala 2. Nah nantinya dalam skala pengukuran nominal ini dapat di analisis menggunakan beberapa software seperti IBM SPSS dan Eviews.

Angka skala 1 dan 2 itu sebagai wakil kategori yang dikelompokkan agar data dapat di analisis menggunakan software, karena jika data berupa kata seperti laki-laki atau perempuan maka tidak dapat dianalisis. Maka dari itu skala 1 dan 2 ada pengganti saja. Uji statistik yang sesuai dengan skala pengukuran nominal adalah uji statistik deskriptif atau yang mendasari jumlah seperti modus dan frekuensi.

b. Skala Pengukuran Ordinal

Skala pengukuran ordinal adalah skala yang mengkategorikan variabel terhadap kelompok serta ranking yang ada dalam pengelompokkan sesuai kategori. Misalnya seperti mengukur responden yang memilih merek sepatu dengan Merek Nike mempunyai ranking 1, Adidas ranking 2, Puma ranking 3, Specs ranking 4. Jika responden ingin memilih Nike maka akan menjawab nomor 1, nah seperti itu pengelompokkannya.

Skala pengukuran ordinal mempunyai uji statistik yang sesuai seperti uji statistik deskriptif, non parametrik test, dan rank correlation. Variabel yang diukur menggunakan skala pengukuran ordinal biasanya diukur menggunakan non parametric test atau non metrik.

c. Skala Pengukuran Interval

Skala pengukuran interval adalah skala yang memberikan jawaban terhadap responden dengan melakukan ranking nilai. Skala ini biasanya digunakan untuk mengumpulkan data merek, nilai, atau preferensi terhadap responden. Misalnya jika merek Nike mempunyai nilai 1, preferensi 1, dimana nilai 1 itu mewakili nilai sangat baik. Seperti itulah skala pengukuran interval.

Skala pengukuran variabel dengan interval ini cocok diuji menggunakan semua analisis uji statistik. Hampir semua kuesioner menggunakan skala interval saat memberikan terhadap para responden karena dinilai cukup efektif digunakann.

d. Skala Pengukuran Rasio

Skala pengukuran rasio adalah skala yang mewakili nilai metrik atau berupa data metrik (angka) misalnya seperti laporan keuangan, umur responden dsbnya. Data metrik dalam skala pengukuran rasio dapat ditransformasikan. 

Skala pengukuran variabel dengan rasio ini sangat cocok diuji menggunakan analisis uji statistik karena datanya yang bersifat metrik. Maka dari itu pengumpulan data sekunder seperti laporan keuangan masuk ke dalam skala pengukuran rasio.

Itulah penjelasan mengenai skala pengukuran data yang digunakan dalam penelitian atau analisis multivariat. Setelah kamu memahami mengenai skala pengukuran data ada baiknya untuk memahami jenis data yang telah kamu kumpulkan. Semoga Bermanfaat.


Tags

skala pengukuran data,skala pengukuran variabel,skala pengukuran statistik,macam macam skala pengukuran,jenis skala pengukuran,skala pengukuran ordinal,skala pengukuran nominal,skala pengukuran interval,skala pengukuran rasio
Blogger, Youtuber, Bussinesman

Posting Komentar

close